Perpamsi Sulsel Sumbang Rp160 Juta ke PDAM Tirta Bukae Lutra

  • Whatsapp
5

LUTRA — Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) se-Sulawesi Selatan dan Perusahaan Air Minum Seluruh Indonesia (Perpamsi) Provinsi Sulawesi Selatan memberikan bantuan bencana banjir bandang senilai Rp 160 juta kepada PDAM Tirta Bukae Kabupaten Luwu Utara.

Bantuan ini diserahkan Ketua DPD Perpamsi Sulsel, Hasanuddin Kamal, kepada Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani, Minggu (23/8/2020), di Pelataran Kantor PDAM Tirta Bukae Luwu Utara.

Bacaan Lainnya

Usai menerima bantuan dari Perpamsi Sulsel dan PDAM se-Sulsel, Bupati Indah Putri Indriani menyebutkan bahwa kehadiran PDAM se-Sulsel di Masamba adalah penyemangat bagi Luwu Utara untuk kembali bangkit pascabencana.

“Kehadiran kita semua di sini adalah penyemangat bagi kami. Luwu Utara memang butuh banyak orang baik seperti kita semua,” kata Indah. Ia mengatakan bahwa pada kondisi sulit seperti ini adalah kesempatan untuk berbuat baik.

“Tidak semua orang di saat longgarnya bisa berbuat baik. Apalagi di saat sempitnya. Saya tahu kita semua lagi sulit-sulitnya, tapi kita masih mau berbagi. Ini bukti Luwu Utara tidak sendiri karena kita semua masih bisa saling menguatkan satu sama lain,” tutur Indah.

Untuk itu, Bupati beralias IDP ini tak lupa menyampaikan ucapan terima kasih atas bantuan tersebut. “Terima kasih, dan saya doakan pengelolaan keuangan kita semua dapat berbuah WTP,” tandasnya.

Sementara itu, Ketua DPD Perpamsi Sulsel, Hasanuddin Kamal, mengatakan, bahwa kehadiran PDAM se-Sulsel dan DPD Perpamsi Sulsel di Masamba, Luwu Utara, adalah bentuk solidaritas sesama PDAM.

“Kehadiran kita di sini adalah untuk memberikan bantuan setelah kemarin kita menggelar Rakerda di Palopo. Nilainya tidak banyak, tapi paling tidak ini bukti bahwa sesama tukang ledeng juga punya kebersamaan,” kata Hasanuddin Kamal dalam sambutannya.

Dia menyebutkan, sesama “tukang ledeng” harus bisa saling memberikan semangat satu sama lain. “Tukang ledeng itu tangguh, mampu menghadapi berbagai kesulitan, sehingga saya yakin dan percaya bahwa dengan bimbingan ibu Bupati, PDAM Luwu Utara akan pulih kembali seperti sediakala, sehingga pelayanan air bersih di Luwu Utara kembali normal,” ucapnya. Masih dia, apa yang menimpa Luwu Utara juga ikut dirasakan oleh seluruh daerah di Sulsel.

“Duka yang dirasakan PDAM Luwu Utara adalah duka bagi kami juga. Kami hadir di sini memberikan semangat kepada PDAM Lutra untuk untuk memberikan pelayanan kebutuhan dasar masyarakat, kebutuhan yang tidak bisa digantikan dengan apa pun. Air ini tidak tergantikan. Untuk itu, tetap semangat, kami semua siap membantu PDAM Lutra, baik tenaga, maupun peralatan. Semoga Luwu Utara bisa kembali bangkit,” tandasya.

Sebelumnya, Direktur PDAM Lutra, Aris, melaporkan, sejak kejadian banjir bandang pada 13 Juli 2020 lalu, beberapa sarana vital PDAM Lutra mengalami kerusakan berat yang mengakibatkan 4.000-an pelanggan tidak terlayani air bersih. “Jaringan pipa transmisi dan jaringan pompa distribusi kami rusak, dan semua itu adalah alat vital PDAM. Akibatnya, dari 9.160 pelanggan, ada 4.000-an tidak mendapatkan air bersih, atau sekitar 50%,” papar Aris.

Kendati demikian, masalah tersebut tidak membuat PDAM Lutra hilang akal. Untuk melakukan penanganan cepat, PDAM mengerjakan kembali sumur intake yang sudah lima tahun tidak difungsikan. Hasilnya, sejak 17 Agustus 2020, PDAM Lutra sudah mengoperasikan air bersih kepada 1.000-an pelanggan, meski masih terbatas.

“Jadi, pada 17 Agustus kemarin kita sudah operasikan dengan baik, cuma jam operasinya 4 – 6 jam per hari,” tandasnya. Pada kesempatan itu, PDAM Lutra juga menerima bantuan dari Bank BJB Cabang Makassar Great People bjb Peduli Covid-19 dan Bencana. (LH)



Pos terkait