Sekda Palopo Buka Kegiatan Identifikasi Kasus Stunting

PALOPO – Sekretaris Daerah, Firmanza DP mewakili walikota menghadiri sekaligus membuka kegiatan Identifikasi Audit Kasus Stunting Tahap II Kota Palopo di Cafe Sweetness Rabu, (16/11/2022).

Audit kasus stunting merupakan salah-satu kegiatan prioritas sebagaimana dimaksud dalam peraturan BKKBN No 12 Tahun 2021 tentang rencana aksi nasional percepatan penurunan angka stunting di Indonesia tahun 2021 sampai tahun 2024.

Bacaan Lainnya

Firmanza mengatakan untuk menghadapi tantangan angka stunting yang tinggi, BKKBN Provinsi Sulawesi Selatan atau dalam hal ini Dinas PP & KB Kota Palopo, mengadakan identifikasi dan seleksi kasus stunting yang ada guna mengetahui penyebab yang ditimbulkan dari meningkatnya angka stunting itu sendiri, mengambil langkah-langkah yang strategis untuk mengatasi maslah tersebut.

Dirinya juga mengatakan pada kegiatan ini mengundang stakeholder terkait untuk sama-sama merembukkan bagaimana solusi penanganan stunting yang ada di Kota Palopo.

Dalam prosesnya BKKBN Provinsi Sulawesi-Selatan mengharapkan sumbangsi pemikiran tentang langkah-langkah kedepan percepatan penurunan stunting di Kota Palopo dimana identifikasi dan seleksi mencakup 5 kelompok sasaran diantaranya, calon pengantin, ibu hamil, balita dibawah 2 tahun dan 5 tahun.

“Ini kasus luar biasa berarti harus juga kita tangani secara luar biasa, semua harus terintegrasi dan semua harus berperan,” ucap sekda.

Kepala Bidang KB, Pina tukaran, selaku ketua panitia melaporkan dasar pelaksanaan kegiatan merujuk pada PERPRES No 72 Tahun 2021 tentang percepatan penurunan stunting yang dilaksanakan di Pusat, Provinsi, Kabupaten/Kota, Desa dan Kelurahan.

Lebih lanjut ia menjelaskan audit kasus stunting adalah identifikasi resiko dan penyebab resiko pada kelompok sasaran berbasis suveylance rutin atau sumber data lainnya, harapannya peserta mampu mengidentifikasi resiko terjadinya stunting pada kelompok sasaran, mengetahui penyebab resiko terjadinya stunting pada kelompok sasaran sebagai upaya pencegahan dan perbaikan tata laksana kasus yang serupa, peserta mampu mengetahui resiko terjadinya stunting pada balita sebagai hasil daripada analisa tim pakar berdasarkan keilmuan masing-masing.

Adapun narasumber dari kegiatan ini adalah tim pakar AKS Kota Palopo Provinsi Sulawesi-Selatan. Adapun jumlah peserta identifikasi yang diundang sebanyak 50 orang yang terdiri dari Bappeda Kota Palopo, Dinas kesehatan Kota Palopo, Camat Se-Kota Palopo, Kepala Puskesmas Se-Kota Palopo, Fasilitator, Kepala UPTD serta perwakilan dari unsur TPK se- Kota Palopo.

Analis Diklat Perwakilan BKKBN Provinsi Sulawesi Selatan Irvan Roberto, dalam sambutannya pada kegiatan ini mengatakan berbicara mengenai stunting bukan hanya berbicara mengenai panjang badan pada balita, melainkan berbicara mengenai kwalitas sumberdaya manusia dari bayi/balita itu sendiri.

“Dengan adanya kegiatan ini, kehadiran kita bersama-sama ialah untuk memastikan bahwa 20 sampai 30 tahun ke depan Kota Palopo memiliki generasi muda yang berkualitas dan memiliki sumberdaya manusia yang tinggi” tuturnya. (*)











Pos terkait