Penuhi Persyaratan Kementerian Perhubungan, Pemda Lutra Alokasikan Rp 11 Miliar untuk Jalan Munte

  • Whatsapp

LUTRA – Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Luwu Utara akan mempercepat penyelesaian  jalan menuju Pelabuhan Munte dengan kembali mengalokasikan anggaran senilai Rp 11 Milyar di APBD Tahun Anggaran 2020. Hal ini diungkap Bupati Luwu Utara, Indah Putri Indriani, saat meresmikan Pabrik Kelapa Sawit (PKS) PT Kasmar Matano Persada, Selasa kemarin, di Desa Radda Kecamatan Baebunta.

“Ini bukti komitmen Pemerintah Daerah melalui APBD TA 2020. Walaupun kita sulitnya minta ampun, tapi demi mendukung sektor agro industri di Luwu Utara maka kita alokasikan Rp 11 Miliar lebih untuk menyelesaikan jalan Munte,” ungkap Indah Putri Indriani.

Muat Lebih

Ini sekaligus, untuk memenuhi persyaratan yang diajukan Kementerian Perhubungan agar jalan Munte dibenahi sebelum pelabuhan dioperasional. 

Saat jalan menuju Munte usai dibenahi, orang nomor satu di Luwu Utara ini berharap agar lalu lintas perdagangan di sektor perkebunan bisa semakin lancar, khususnya kelapa sawit.

“Kita berharap harga sawit (TBS) di Luwu Utara bisa semakin kompetitif di pasaran yang pada akhirnya akan berdampak pada kesejahteraan petani, khususnya petani sawit,” ujar Bupati perempuan pertama di Sulawesi Selatan ini.

Bahkan ia meyakini harga sawit yang sekarang sudah mencapai Rp 1.250/kg bisa tembus sampai Rp 1.300/kg, bahkan bisa tembus Rp 1.500/kg.

“Saya dapat bocoran dari BPS bahwa pertumbuhan ekonomi Luwu Utara kembali meningkat dari tahun sebelumnya 8,4. Dan ini masih didominasi oleh sektor perkebunan,” ungkapnya.

“Jadi tidak keliru kebijakan Pemerintah Kabupaten Kuwu Utara untuk selalu men-support sektor perkebunan ini. Sekarang tinggal masyarakat, dan seluruh pemangku kepentingan lainnya untuk sama-sama mengawalnya,” pungkasnya. (hms/liq)

Pos terkait